Kembara Sufi

"pengemis CINTA ILLAHI, perindu SYAHID ABADI"

Pages

Monday, 24 March 2014

Cermin..


sedang aku membelek-belek post yg ada dalam wechat tiba0tiba aku terjumpa satu caption ini..... :)

Monday, 17 February 2014

aku dan ______


"walaupun diri cuba menzahirkan benci, namun hati masih menanti"

#diri mungkin tidak layak untuknya...cuba menerima kenyataan itu, walaupun diri masih terpinga-pinga mencari jawapan kepada setiap persoalan...

Sunday, 26 January 2014

Tarbiahkanku Ya ALLAH....


Bismillahirohmanirrahim........

ALLAH, beberapa kali Engkau sentuh aku. beberapa kali Engkau Tarbiahkan aku, beberapa kali Engkau Kafarah aku dari dosa-dosa aku.... Sungguh walaupun dalam ahti aku penuh dengan sifat ego, namun aku kalah bila persoal perihal hati...

Sungguh Ya ALLAH, 
aku terkadang tersungkur dalam perjalanan hidup aku. aku terjatuh pada jalan yang aku pilih. hati aku belum cukup kuat. moga Engkau pelihara hati ini Ya ALLAH.... aminn Ya Rabb...

This is me...



This is me, and this is what I do..

Live for SOMETHING..

and 

DIE for SOMETHING..

Friday, 17 January 2014

Jururawat Itu Adalah AKU


Tugasku adalah untuk merawat mereka yang sakit. Jika aku yang sakit, siapa pula yang bisa merawat aku? 

:)

My Memory




#Felda Chiku 2, Gua Musang, Kelantan.....

Monday, 27 May 2013

Aku dan Mereka

May 24 2013

Hari ini aku cuti lagi, masih lagi tiada oncall untuk aku. Jadi aku gunakan peluang yang ada ini sebaiknya untuk merehatkan badan aku. Infection dari patient aku barangkali, ditambah pula dengan dengan luka di beberapa tempat yang masih belum pulih sepenuhnya kerana kemalangan tempoh hari. Silap aku juga kerana tidak berpantang. Jadi selepas solat subuh dan al-Wakiah aku terus ke katil untuk tidur.  Kepala semakin panas, badan dan kaki sejuk. Tiba-tiba aku terfikirkan, dimanakah mereka ketika ini, dan apa khabar mereka? Dan aku terus……………

***

Cuaca sungguh indah, matahari tidak terlalu terik ditambah pula angin yang bertiup lembut. Menerbangkan gugur-gugur daun di tanah. Aku mendongak ke langit, bunyi kicau burung sungguh indah. Angkasaraya menjadi hak mereka untuk terbang bebas tanpa mempedulikan keadaan sekeliling.

“wah, mengelamun nampak?” sergah satu suara.
Aku berpaling, Sufi rupanya. Aku tersenyum.
“mana muslimin lain?” tanya Sufi padaku.
“err..muslimin?” aku terpinga.
“sudah lah Abang Alex, asyik berangan sahaja kerjanya. Tolong kami persiapkan barang-barang. Orang dah lapar ni” sampuk Hidayu tiba-tiba.

Aku terkejut, bukan Hidayu saja yang ada, malah aku lihat beberapa orang yang juga aku kenali. Aku tutup mata, “Alhamdulillah Ya ALLAH. Engkau kembalikan perasaan ini kepadaku. Sekali lagi kami bersama”

Kawasan yang sedikit berbukit dan berumput halus menjadi port kami. Aku lihat mereka menghampar tikar dan keluarkan bekalan yang ada. Seperti dugaan aku, bekalan biasanya dibawa oleh Kak Nova, Kak Linda, Mel dan Syahadah. Kalau dari muslimin pula Abang Wan. Mereka memang selalu menjadi AJK Memasak. Sufi, Norezura, Amalina, Farah, Putri dan  Muza hulurkan tangan untuk membantu. Sedang aku lihat di sebelah kiri Maslina, Miera, Nisa dan Hidayu bermain air. Gembira sungguh mereka. Ketika itu aku rasakan badan dan kaki aku begitu sejuk, mungkin tiupan angin barangkali. Fikirku.

“En.Presiden, tak kan tercegat saja?memang tidak ada kerja nak dibuat ya? kalau tidak ada kerja, sila ajak mulimin yang lain cari kayu ya. Kita nak buat BBQ ni!” pinta Farah.
Ya, pinta Farah bagaikan perintah darinya. Itu pun andai diiringi dengan jelingan tajam. Bukan aku saja, semua muslimin tahu akan hal ini. Mungkin ini karismanya. Tegas bersama jelingan. Aku tersenyum lagi.
“memang tiada perubahan” kataku dalam hati.

Tidak jauh dari aku, aku melihat Syafiq, Paan, dan Ilham. Juga bermain air. Ilham seperti biasa pandai buat summersault. Kebiasaannya memang macam ini. Di kawasan yang agak rendah yaitu di sebelah kanan aku aku lihat Nasir, Ammar, Ainul,  Athif, sedang baring menentangkan badan beralaskan tikar. Sungguh mereka mencari ketenangan barangkali.

“Sir, mana yang lain?” tanya aku kepada Nasir.
“siapa?” jawabnya.
“ala, selain muslimin yang dekat sini la”
“oo.. diorang pergi cari kayu kot”

Tika itu aku lihat kelibat Arif, Azizul, Hazizi dan Syahidan pulang dari satu jalan membawa kayu sambil di tangan kiri Arif memegang parang.
“semangat sungguh!” kataku dalam hati.

Kayu diletakkan di tepi bongkah batu BBQ yang dibuat sendiri.
“banyak kayu kami dapat, ni kalau hendak bakar kambing pun cukup”kata shahidan

Ya, kambing bakar memang menjadi kegemaran kami bagi muslimin. Aku masih ingat lagi kami pernah bercadang untuk keluar bersama menikmati masakan nasi arab, tapi sampai sekarang cadangan hanya tinggal cadangan.

Aku cuba membantu, aku keluarkan lighter dari dalam poket dan nyalakan api. Tanpa aku sedari juga muslimin masing-masing cuba untuk nyalakan api. Maklumlah, laparnya sudah terasa.
“aik? Tadi bukan main nampak malas mu. Time main api rajin pulak?” kataku pada Ainul.
“biasa la, perut sudah lapar maa” katanya.
Kami ketawa. suasana yang hingar bingar membuatkan aku rasa benar-benar tenteram. Sungguh aku rasa perasaan ini begitu dekat denganku. Sudah lama aku rasakan perasaan ini hilang kini kembali padaku dalam bentuk semuah mimpi. Ya, aku tahu ini mimpi.

Diseberang sana riuh kedengaran suara Syafiq, Ilham dan Paan bermain air. Dan aku lihat Ammar dan Athif juga ikut serta.
“tidak sejukkah mereka?” selorohku.
Memang aku rasa sangat sejuk, padahal aku sudah nyalakan api di hadapanku.

Api sudah dinyalakan, sudah cukup besar untuk buat BBQ. Aku beritahu muslimah agar pergi mandi dahulu dan biar muslimin yang buat kerja. Sikit nanti muslimah pula yang akan ambil alih. Mataku pula rasa pedih kerana Ainul mengibas asap ke arahku.

“kurang hajo punye Ainul!” marahku.
aku terus meluru ke arah Ainul dan menyepak bahagian punggungnya. Dia hanya mengelak sambil bergelak ketawa.
“ambik mu, cari pasal dengan aku sangat!” kataku sambil ketawa
“ala, sikit saja, bukan pedih pun”
“ok, sekejap lagi aku report kat dia!..haha”kataku
”siot, main kasar Nampak?....haha”
Kami ketawa lagi, kali ini lebih meriah kerana usik-mengusik menjadi senjatanya.

“wahai adik-adikku sekalian, kalian sudah siap bakar ayam ke? Baik cepat makan. Nanti tidak sempat pula” suara Kak Nova menghentikan gelakku pada Ainul.
“tidak sempat ke mana Kak Nova?” tanyaku
“tidak sempat laa” katanya sambil menyusun kuih ke dalam pinggan pakai buang.

Aku terpinga-pinga, “apa maksud Kak Nova?” kataku dalam hati.
“woi, sudah-sudah la tu. Mari makan, ayam da siap bakar!” laung Azizul.
“kalau tak nak makan, kitaorang yang makan dahulu!”sambung Shahidan.

“mana aci!!” sahut muslimah serentak

Aku lihat Arif dan Athif sudah duduk di hamparan tikar sambil membawa seketul ayam setiap seorang.
“amboih, kalau bab mencekit, ligat ya?” kataku yang dari dari masih mencari kepak ayam.
Ya, kegemaranku adalah kepak.
“ok, semua sudah ada. Minta Nasir yang bacakan doanya”pinta Kak Linda.

Kami buat bulatan besar. Sesudah membaca doa kami mula menjamu selera. Masing-masing terdiam seketika. Aku meneliti wajah setiap dari mereka. Ya, aku amat mengenali setiap darinya.

Syafiq, Ilham, Paan, Arif, Ammar, Nasir, Shahidan, Azizul, Hazizi, Abang Wan, Ainul, Athif, Kak Nova, Putri, Kak Linda, Sufi, Norezura, Mel, Amalina, Hidayu, Maslina, Miera, Nisa, Farah, Muza, dan Syahadah.

Mereka diantara sahabat yang rapat denganku. Terlalu banyak kenangan dengan mereka. Badanku terasa sejuk lagi. Tiupan angin membuatkan aku menggigil.

“ha, bila lagi nak buat program seperti ini?” tiba-tiba Maslina bersuara.
“budak ini kalau bab makan laju je kan?” perliku.
Semua tergelak.

“ye la, bila lagi nak buat Rehlah seperti ini? Nanti semua sudah sibuk” Tanya Norezura lagi
“kan sudah diberitahu lagi 5 tahun” kata sufi.

Ya, kami pernah bergurau yang kami akan buat satu perjumpaan kecil. Lagi 5 tahun. Tapi pada fikiranku, bolehkan kami berkumpul dalam keadaan seperti ini lagi? Tiba-tiba aku rasakan pipi aku basah. Aku rasa sebak tiba-tiba. Mungkin aku terlalu memikirkan tentang perkara yang lepas. Mungkin aku terlalu hidup dalam kenangan. Ukhwah yang terbina tanpa perancangan sendiri. Hanya dari Dia kami bertemu.

Sedang ada yang makan dan ada yang bergurau. Ilham mengemukakan soalan,
“ha, bagaimana nanti? Reunion kita? Semua bersetuju kah?”
Semua serentak menjawab, “tiada masalah!”

“Abang Alex Tanya orang, dia tu boleh ke tidak?” Tanya Hidayu.
Aku tersenyum. Sekali lagi aku perhatikan mereka. Benar, inilah mereka dalam memoriku.

Aku terbatuk beberapa kali, badanku menggigil. Aku melihat masing-masing mengukir senyuman ke arahku dan…………………

***

Aku batuk beberapa kali, sebaiknya bagai tiada henti. aku menyedari pipiku basah.  Batuk tadi menyedarkan aku dari mimpi tidurku.

Aku senyum sendirian, sambil meredakan batukku tadi. “insya’ALLAH”.. :)